Luruhnya Bunga-bunga Cinta 15

BAB 15

TIDUR aku terganggu gara-gara deringan telefon bimbit yang kuat memecah kesunyian di dalam bilik aku.

Perlahan aku cuba mencelikkan mata untuk melihat jam yang tergantung indah di dinding bilik aku. Kenapa indah? Mestilah indah, sebab jam dinding aku berbentuk rama-rama. Comel sangat! Jadi, dalam keadaan samar-samar yang hanya berpandukan cahaya dari lampu tidur, aku cuba sedaya upaya membuka mata aku seluas-luasnya untuk melihat waktu sekarang sudah menujukkan pukul berapa.

Aku bersusah payah macam ni sebenarnya ada sebab, sebabnya hanya satu, aku nak pastikan betul-betul aku tak tersilap nak marah-marah orang yang menggangu tidur aku sekarang ni. Kejap lagi kalau aku angkat telefon sambil marah-marah, tapi sebenarnya aku yang dah terlewat bangun, kan dah memalukan diri sendiri. Baik aku sediakan payung sebelum hujan daripada sediakan tempurung untuk sorokkan muka aku sebab malu kan!

Okay!! Jam aku baru pukul 6.00 pagi. Selalu aku bangun pukul 6.30 pagi tepat. Awal setengah jam okay. Kalau panggilan ni memang tak penting langsung! Aku akan mengisytiharkan perang kerana telah menganggu tidur puteri Zarra Amanda.

Aku capai telefon bimbit yang di letakkan di atas meja kecil di sebelah katil aku.

‘Sayang’!! Eh, sayang mana pula yang call aku pagi-pagi ni.

“Assalamualaikum,” ujar pemanggil di sana.

“Waalaikumusalam. Eh, boleh saya tahu, awak ni sayang mana ye?”

“Sayang?”

“Iyalah…dah dekat phone saya tertera nama sayang. Itu sebab saya tanya, awak ni sayang mana? Setahu saya, saya tak ada pun kawan yang nama sayang. Awak ni dah silap nombor kot ni?” tanya aku lagi.

“Hahahaha…hahaha..”

Kedengaran bunyi ketawa yang kuat. Apa yang lucu sangat pun aku tak tahu. Aku tanya aje, bukannya aku buat lawak antarabangsa pun. Tapi kalau ya pun, aku nak buat lawak, tak adanya aku nak buat lawak pagi-pagi buta. Agak-agaklah kan!

“Eh hello En. Sayang. Kenapa awak ketawa pulak! Saya tak buat lawak pun okay. Saya tanya betul-betul ni?”

Ini yang aku pantang ni, dah lah menganggu tidur aku pagi-pagi. Lepas tu, bila aku tanya, tak nak jawab pula. Ingat aku ni suka hati sangat agaknya nak dengar gelak dia pagi-pagi. Lena lagi syok tau!

“Awak set nama saya sayang ye dekat phone awak? Sayang jugak awak dekat saya kan? Tapi saya lagi sayang banyak dekat awak tau!”

‘Zapp!!!’

Aku seperti terkena renjatan elektrik sebaik menghayati setiap bait-bait perkataan yang keluar dari suara si pemanggil.

OMG!!OMG!! Boleh malu setahun macam ni. Macam mana ni? Ya Allah, macam mana aku boleh mamai sampai macam ni sekali.

“Kenapa awak diam je? Awak okay tak ni? Cakaplah! Tadi awak cakap banyak sangat, dah kenapa pulak tiba-tiba diam macam ni?”

Soalan yang bertubi-tubi dari dia membuatkan aku rasa kejang seluruh badan, muka aku dah rasa tebal sepuluh inci. Aku tampar-tampar pipi aku kuat. Harap-harap tak rasa sakit, dan harap sangat ni semua cuma mimpi ngeri saja. TAPI…bila di tampar-tampar pipi sendiri. Perit kot! Maknanya memang ini realitilah. Waaaaaa…mak…ayah…kakak malu!!

Ini saja jalan penyelesaiannya yang dapat aku fikir buat masa sekarang. “Hello..hello..tak dengarlah..line tak clear..hello..hello..”

‘Klik’ aku tutup telefon aku laju.

“Malunya!!!” Aku jerit kuat sambil sembamkan muka aku dia bantal. Iyalah, kalau tak buat macam tu, mahu bergegar satu rumah dengar aku terjerit-jerit pagi-pagi. Tak pasal-pasal malu lagi setahun pula kan.

Aku tengok jam dah menunjukkan pukul 6.20 pagi. Ada lagi sepuluh minit. Tidur baliklah untuk kurangkan tekanan perasaan yang malu tadi!

Tapi..Iyalah sangat nak tidur kan, bila pejamkan mata aje, terbayang-bayang insiden perbualan di telefon tadi. Ishhh…macam manalah aku boleh tak perasan suara dia. Satu hal lagi, kenapa pula aku boleh lupa nak tukarkan balik nama sayang kepada Zareef ke, lelaki ego ke kan…bak kata Shuip Sepahtu, ‘Pening ar’…

‘Tuk…tuk..tuk..’

Bunyi ketukan pintu mengejutkan kau yang tengah mengelamum jauh memikirkan betapa bodohnya aku.

“Kakak tak bangun lagi ke?” terdengar suara mak.

“Ya mak! Kakak dah bangun dah mak. Baru nak mandi,” jawab aku sambil bangun membuka pintu bilik.

“Baru nak mandi?”

“Awal lagi kan?” tanya aku bila dah berhadapan dengan mak.

“Awal lagi kamu kata? Pergi tengok jam dah pukul berapa sekarang?” arah mak.

Dengan malasnya, aku menoleh semula ke dalam bilik untuk melihat jam dinding.

“Oh no!! Bila masa pulak jam ni dah pukul 7.00, tadi kakak tengok baru pukul 6.20. Biar betul! Jam tu dah rosak kot,” aku mula gelabah.

“Itulah…lain kali, bila dah bangun, jangan tidur balik. Jadi macam inilah,”

“Kakak mana tidur balik pun mak,” sempat lagi aku menjawab sambil tergaru-garu kepala yang tak gatal.

“Kalau tak tidur, beranganlah tu kerjanya,”

“Eh, macam mana mak tahu?”

“Mahu tak tahu, kalau dah hari-hari memang berangan saja kerjanya!” adik tiba-tiba menyampuk sebaik keluar dari biliknya. Segak bergaya dah nak ke kelas.

Aku hanya mencebikkan mulut. Malas nak bertengkar pagi-pagi. Tak masuk rezeki aku hari ni kalau dah bangun dari tidur saja terus nak bercakaran dengan adik sendiri kan!

Eh…eh..baik pula aku kali ni. Sebenarnya sebab memang aku tengah berangan pun kan. Itu sebab malas nak bertekak dengan adik.

“Dah…dah…cepat mandi!” gesa mak laju.

“Okay mak. Kakak menurut perintah! Dengan secepat kilat kakak bersiap! Don’t worry be happy!”

“Jangan bersiap saja. Qadha balik subuh yang kamu tak sempat nak solat subuh tadi”

“Mana mak tahu kakak tak solat lagi?” confius aku, semuanya mak tahu. Mak pasang CCTV ke apa dalam bilik aku ni. Boleh jadi ni!

“Semua perangai kamu dah ada dalam poket mak, kakak! Dah…cepat pergi mandi!” mak menolak tubuh aku perlahan.

Aku pun apa lagi, laju saja mencapai tuala dan menuju ke bilik air. Untung jadi anak perempuan tunggal. Dapat bilik tidur yang ada bilik air di dalamnya. Special dari anak-anak lelaki ayah. Yang paling penting, tak payah susah-susah nak berebut dengan orang lain.

Seusai sudah aku menyiapkan diri untuk ke pejabat. Perkara pertama sebaik keluar dari bilik adalah menuju ke meja makan. Agenda yang sangat penting! Hohoho…perut dah berbunyi sakan dah ni. Agak-agak apalah menu yang mak masak pagi ni. Bau macam sedap aje!

Nyum…nyum…mak masak nasi lemak! Menyelerakan sekali. Itu baru tengok belum lagi rasa. Memang ‘meletop’ lah.

“Eh…dah lewat dah ni. Nah! Mak dah masukkan nasi lemak ni dalam bekas. Kakak makan di pejabat je lah. Tak baik buat orang tunggu lama-lama.” Serentak itu tangan mak menghulurkan bekas makanan ke tangan aku.

“Tunggu apa mak ni? Tak paham kakak. Hari ni kakak masuk lewat sikitlah. Bukan kakak selalu lewat pun, sekali sekala, dua kali dapat pahala! Betul tak mak?”

Mak dah geleng-gelengkan kepala.

“Kejap lagi kakak call bos kakak, inform dia kata kakak masuk kerja lewat ada hal yang tak dapat di elakkan.” Aku terus tarik kerusi untuk duduk di meja makan.

“Tak payahlah!” mak tarik tangan aku.

Aku pelik! Dah kenapa mak ni. Tak pernah-pernah kena halau dengan mak sendiri. Tetiba pagi ni kena halau pula. Ada yang tak kena ni. Tapi tak apa, aku ikutkan juga rentak mak.

Aku sempat peluk cium mak sebelum melangkah keluar dari rumah menuju ke kereta.

“Nanti tolong peluk cium ayah bagi pihak kakak tau,” saja aku mengusik mak. Ayah pagi-pagi memang tak pernah lekat di rumah. Ada saja agenda dia.

“Tak payah suruh pun mak memang dah selalu buat dah.”

Hah! Ambik kau! Nak mengusik sangat. Aku gelak aje lah. Malu pula rasanya!

Bila aku tekan saja kunci kereta. Mak menegur aku dari belakang.

“Ada barang yang tertinggal ke kakak?” tanya mak.

Bertambah pelik pula jadinya melihat situasi ni. Aku renung wajah mak lama cuba mentafsir maksud di sebalik kata-kata mak.

“Tu Zareef dah lama tunggu kakak kat luar tu. Katanya nak pergi kerja sama-sama dengan kakak. Mak ajak masuk makan, dia cakap dah makan sebelum keluar tadi.”

Laju kepala aku menoleh memandang ke arah luar. Alamak! Automatik aku rasa kulit muka aku tiba-tiba menjadi tebal macam kulit buaya pula rasanya. Malu memikirkan insiden perbualan pagi tadi antara aku dan dia.

Mak! Kakak tak nak pergi kerja dengan dia! Aku macam nak berbisik saja di telinga mak. Tapi mengingatkan sikap mak yang terang-terang tak akan menyokong tindakan aku, aku diamkan ajelah. Jerit sajalah dalam hati! Tapi…Malu..!

“Mak! Kakak rasa macam tak sedap badanlah. Macam nak demam. Kakak tak nak pergi kerjalah. Kejap lagi kakak ambik MC.” Laju aku nak masuk ke dalam rumah semula.

“Kenapa ni?”

Adeh..bila masa pula dia masuk dalam rumah ni. Tadi bukan kunci ke pintu pagar! Sikit pun aku tak tengok muka dia. Malu beb! Rasa macam nak menyorok bawah kereta aje.

“Entah kakak ni. Tiba-tiba dia rasa tak sedap badan pulak,” mak sudah meletakkan tangannya ke dahi aku.

“Tak sihat? Jomlah kita ke klinik. Saya temankan,”

“Eh, tak payahlah. Awak pergi kerja dulu. Saya tunggu ayah saya balik, nanti dia boleh bawak saya ke klinik. Awak pergilah dulu! Nanti lewat pulak masuk kerja.”

‘Pergilah cepat!’ gesa aku dalam hati.

“Jangan nak mengada-ngada kakak!” marah mak. “Zareef tolonglah bawa Zarra pergi jumpa doktor dulu. Maaf makcik susahkan Zareef pula. Kalau nak tunggu pakcik balik, tak tahu pula pukul berapa. Makcik mintak tolong Zareef sajalah ye?”

“Boleh makcik, tak menyusahkan saya pun. Saya sendiri sanggup nak tolong. Jom Zarra!”

Perlahan aku melangkah beriringan dengan dia. Perasaan aku? Tolong jangan tanya sebab aku rasa macam nak buat-buat pengsan saja sekarang ni sebab tak tahu macam mana nak berhadapan atau pun berdua-duaan dengan dia saja.

Macam mana ni! Nak sampai dekat kereta dia dah. Idea tolonglah datang dengan kadar yang segera! Tapi kan agak-agak, kalau aku betul-betul buat-buat pengsan ada orang tahu tak? Nak cuba tak?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s